31 Contoh Pantun Pendidikan Dengan Berbagai Tema

Pantun pendidikan – Pendidikan merupakan hal penting bagi setiap orang. Di Indonesia, pendidikan wajib adalah 12 tahun yang belum termasuk pendidikan sebelum SD serta Perguruan Tinggi. Dalam menjalani belasan tahun tersebut semua orang pernah mengalami rasa malas dan jenuh.

Pantun, sebagai sastra yang dianggap jenaka dapat melukiskan situasi tersebut dengan kata-kata seperti contoh berikut:

Kumpulan Pantun Pendidikan

Tak Ada Kata Tua

pantun pendidikan

*****

Pergi jauh menunggangi kuda

Lepas ia lepas juga pelana

Umur boleh beranjak tua

tapi minat baca tetap ada

*****

Piknik ayo membawa banyak tikar

Peluk kuat jangan sampai tergores

Pendidikan tidak mengenai gelar

Tetapi murni mengenai proses

*****

Tanah lapang lahan suka ria

Banyak manusia tertawa gembira

Hingga nanti saat kita tua

Edukasi selalu hal utama

*****

Di Bumi Pengungsian

wisgoon.com

*****

Terpental tinggi ke antariksa

Bumi tampak kecil dari atas sana

Kita boleh terkena bencana

Tapi jangan lupa belajar membaca

*****

Terbanglah aku siapa ikut

Di bawah yang terlihat cuma laut

Jangan berduka berlarut-larut

Prestasi tetap tak boleh surut

*****

Merdu nyanyian alam semesta

Hujan jatuh padamkan api

Dengan teman belajar bersama

Meski dalam bencana, cita tergapai

*****

Lahirku Untuk Belajar

www.romadecade.org

*****

Lari aku menuju karang

Kaki luka alirkan darah

Kecil memang diriku sekarang

Tapi besar niatku sekolah

*****

Laut habitat bagi para satwa

Gelombang tinggi ikan tetap berenang

Bila siang tiba aku tidak suka

Lonceng berbunyi tanda harus pulang

*****

Pemandangan laut penuh pesona

Melompat ke air untuk mandi

Malam ini aku gembira

Besok berangkat sekolah lagi

*****

Terutama buat Anakku

www.hipwee.com

*****

Sejak fajar kami berangkat mencari nafkah

Matahari telah pudarkan malam syahdu

Bernyanyi ABCD bersama dan belajarlah

Mengembangkan ilmu akan memuliakanmu

*****

Alam nyanyikan lagu baru

Menari gesit seekor rusa

Pahami dunia dengan membaca buku

Orang tuamu akan bersuka ria

*****

Layangan terbang diiringi suka cita

Terbawa jauh sampai ke hutan

Berteman bisa dengan semuanya

Sahabat pilih yang membawa pengetahuan

*****

Merontokkan Ego

pantun pendidikan

*****

Angkasa berarak berubah kelabu

Surya meluncur hingga hampir karam

Bila emosiku dan kamu beradu

Gerak ombak takkan pernah diam

*****

Langit hampa sampai tidak ada awan

Biru di atas nampak mirip samudera

Mari saling memaafkan karena kita teman

Bahkan kata bu guru kita bersaudara

*****

Laut sedang ganas tak izinkan datang perahu

Kecuali satu kapal yang diarahkan sang nakhoda

Berhentilah mengganggu tugas belajarku

Bolos sekolah takkan terpikir di kepala

*****

Di laut tampak gagah seekor hiu

Namun yang berumur panjang adalah penyu

Duduk tenanglah kamu di bangku

Aku senang menjadi teman sebangkumu

*****

Bu, Saya Tak Suka

pantun pendidikan

*****

Beramai-ramai petani desa

Pergi ke sawah memanen padi

Bisakah tidak ada matematika?

Nilai merah membuatku frustasi

*****

Pohon rindang dan sejuk udara

Warga telaten punguti kayu

Penerimaan raport buatku tak gembira

Papa mama mendiamkan diriku

*****

Paling tinggi pohon kelapa

Menjulang sehat di tanah berbatu

Nilai adalah standard ukur mereka

Angka sangat berharga untukku

*****

Norma dan Etika

pixabay.com

*****

Muncul asap tebal pertanda kebakaran

Bangunan habis dilahap api

Pendidikan tanamkan nilai kebenaran

Kuat terpatri di benak siswa siswi

*****

Tak tampak lagi kemewahan rumahku

Hancurnya turut lukai sanubari

Luhur budi dalam berlaku

Saling menghargai adalah kunci

*****

Disapa kenangan dengan kasar

Melalui semerbak setangkai mawar

Jadikan moral pegangan dasar

Norma jangan sampai kau tawar

*****

Mendidik Cinta Indonesia

irwinday.web.id

*****

Ke samudera ingin lihat terumbu

Namun malah lemparkan jaring

Indonesia bersama milik kita, saudaraku

Tangguh berpadu tak akan kalah saing

*****

Darahku mengaliri badan

Detaknya terhitung jika nadi ditekan

Ingat Pancasila sebagai pedoman

Lima sila selalu amalkan

*****

Ibu burung butuh makan

Jauh terbang sampai Surabaya

Ayo bersatu tangan kepalkan

Kasih dan sayang demi Indonesia

*****

Bhinneka Tunggal Ika

pantun pendidikan

*****

Kapal berlayar pelan ke Amerika

Singgah dahulu negeri Belanda

Bahasa daerah boleh berbeda

Bahasa persatuan tetap bahasa Indonesia

*****

Memandangi laut, di mana ujungnya

Ombak bergulung sarat akan rasa

Walau pulau kita dipisahkan samudera

Namun kita saudara satu nusa dan bangsa

*****

Ikan dorang ikan kakap

Nelayan mencari penuh jerih

Kulitmu terang dan aku gelap

Kita sama-sama merah putih

*****

Terpatri Rasa Nasionalisme

pantun pendidikan

*****

Kaya raya kebun tembakau

Panen berlimpah, petani riang

Kita bersaudara di ribuan pulau

Berjuang bersama bila musuh menyerang

*****

Angkasa biru dihias awan

Cerahnya siang amat menawan

Jaga Pancasila sebagai pedoman

Takkan terpisah dengan ancaman

*****

Satu lebah hinggap di satu bunga

Yang dipilih bunga merah hati

Tidak ada beda, kita Indonesia

Kibarkan merah putih ke tiang tertinggi

*****

Putih Abu-Abu

www.cnnindonesia.com

*****

Anak kecil berkejaran bercanda nakal

Terik matahari tak buat senyuman sirna

Sekolah hanyalah langkah berbakti awal

Mengabdi pada bangsa adalah hal utama

*****

Langit biru sekarang jadi abu-abu

Siang hari tiba-tiba turun salju

Pagi datang semangat menuntut ilmu

Lelah dan bosan bukan halanganku

*****

Bermain layang-layang hingga hari senja

Para bocah tertawa dengan ceria

Bahagia menjadi salah satu penerus bangsa

Lelah tak hapuskan semangat membara

*****

Seragam Sekolah yang Lusuh

kalbar.prokal.co

*****

Hilir mudik lewat desa kumuh

Kesibukan aktivitas orang saling bertemu

Biarpun seragam sudah kusuh

Tak patah arang semangat sekolahku

*****

Anak kecil nyanyikan suatu lagu

Merah kuning hijau di langit yang biru

Tiga tahun belum mampu memiliki seragam baru

Tiap seragam masing-masing cuma satu

*****

Bermain sepak bola di lapangan

Dengan riang anak-anak berlarian

Hujan basahkan baju lusuh kebanggaan

Ku cuci lekas agar tidak jamuran

 anak kami meminta kebebasan

*****

Aku Tidak Jajan 

www.masukuniversitas.com

*****

Taman penuh bunga aneka warna

Sore ini tampak bermekaran semua

Bel istirahat kita keluar bersama

Kantin jadi tujuan utama

*****

Bulunya lembut si anak kelinci

Sekarang ia tertidur nyaman

Jarang ke kantin aku selama ini

Sebab tak ada uang untuk jajan

*****

Kesukaanku adalah bunga kertas

Indah rupanya menghias taman

Buku lebih kujadikan prioritas

Walau tak jajan pasti kulakukan

*****

Papan Kapur Penuh Debu

equator.co.id

*****

Sehabis hujan datanglah pelangi

Lengkungan elok berbagai warna

Kapur putih tertoreh di papan tulis ini

Tangan bu guru ikut putih menulisnya

*****

Gubuknya sudah tak tampak ringkih

Cagak baru menopangnya kuat

Papan tulis sekarang sudah bersih

Tulisan pak guru lebih jelas kulihat

*****

Di angkasa burung berkicau merdu

Lenyap pula tangisan yang sendu

Kasihan guru batuk karena debu

Noda kapur turut kotori seragam itu

*****

Pendidikan Demi Masa Depan

janganditunda.id

*****

Sedalam-dalamnya dasar lautan

Lebih dalam suara hati

Jika hendak punya banyak wawasan

Carilah ilmu seperti padi

*****

Pilihlah pisau yang terasah

Ada daging jangan lupa dicacah

Belajarlah tanpa kenal lelah

Sampai akhir akan penuh faedah

*****

Hindari bermain di semak belukar

Waspada ular akan memangsa

Gigih dan rajin kami belajar

Supaya pintar serta bijaksana

*****

Ilmu Harus Diamalkan

pantun pendidikan

*****

Kain batik dijahit jadi baju

Bukan buat mengkafani jenazah

Berangkat ke sekolah menggali ilmu

Bukan cuma buat mencari ijazah

*****

Rusa lincah dalam berlari

Istirahat sejenak di semak-semak

Ilmu diamalkan dalam sehari-hari

Biar terpatri di dalam benak

*****

Ayam dimasak akan dibakar

Tapi akhirnya dibuat pepesan

Mudah saja sekadar mengajar

Tapi lebih susah menjadi teladan

*****

Jangan Malu Belajar

hariswarindra.blogspot.com

*****

Ikan panggang diambil tikus

Kabur ia ke kolong parit

Jika enggan cermat serta serius

Menjadi cerdas amatlah sulit

*****

Tuhan adalah Yang Maha Agung

Sujud syukur terhatur ke hadirat-Nya

Kalau nanti engkau bingung

Jangan sampai malu buat tanya

*****

Hujan lebat akhir Januari

Memekarkan bunga di sekitaran

Jangan malas belajar setiap hari

Sejak buaian sampai ke kuburan

*****

Tentang Sosok Guru

pantun pendidikan

*****

Saat akan minum di gelas

Awali dengan doa selalu

Hormat pada guru tak cuma di kelas

Di manapun beliau selalu gurumu

*****

Kicauan burung mengusir penat

Yang berkicau adalah nuri

Sesama manusia saling hormat

Jangan sampai saling mencaci

*****

Dahan pohon ada yang teguh

Namun dahan bengkok tak boleh ditebang

Guru mendidik harus sungguh-sungguh

Bukan cuma demi memperoleh uang

*****

Ilmu dan Akhlak

muslim.or.id

*****

Ikan ikan melompat di sungai yang riak

Sungainya mengalir hingga ke lautan

Jika menggali ilmu sudah banyak

Biar tidak celaka ayo amalkan

*****

Di kebun binatang ada burung hantu

Meski jelek ia cakap memekik

Meski telah tinggi berilmu

Tetaplah berakhlak baik

*****

Jika akan membeli emas

Waspada banyak barang palsu

Apalah guna menjadi cerdas

Bila akhlakmu buruk selalu

*****

Ada kerajinan kayu juga rotan

Keduanya terdapat di hutan

Hormati gurumu dan sayangi teman

Begitulah ciri murid budiman

*****

Ilmu untuk Akhirat

www.hasmi.org

*****

Lima anak kucing mengeong

Mereka bingung mencari induknya

Mencari ilmu tak boleh sombong

Banyak yang lebih pandai di dunia

*****

Sangat indah bunga kamboja

Mawar dan melati aku suka

Jangan cuma menuntut ilmu dunia

Akhirat lantas kamu lupa

*****

Jafar makan roti bakar

Di dalamnya ada selai banyak

Belajar agar lebih pintar

Pintar otak dan baik akhlak

*****

Hari raya makan ayam bakar

Perut kenyang hatiku gembira

Contoh ciri orang yang pintar

Mereka yang baik akhlaknya

*****

Nasehat Giat dalam Menimba ilmu

pantun pendidikan

*****

Gadis kecil berselendang sutra

Pulang latihan di hari senja

Ingatlah nasehat ini anak muda

Pendidikan merupakan tonggak utama

*****

Langit selalu berwarna biru

Berubah gelap saat malam tiba

Sejak kecil carilah banyak ilmu

Sebagai bekal di masa dewasa

*****

Tupai hidup di hutan

Paus hidup di lautan

Jikalau pendidikan tak diutamakan

Di kemudian hari akan kesulitan

*****

Hewan sibuk mencari makan

Manusia hidup dikaruniai akal

Jika gemar bermalas-malasan

Kelak kamu sendiri yang menyesal

*****

Ilmu Dunia dan Akhirat

pantun pendidikan

*****

Kau lagukan sajak dengan irama

Untuk kita renungkan bersama

Agama memang hal utama

Namun ilmu dunia carilah pula

*****

Hari raya kami makan ketupat

Tak lupa minum the poci

Kalau mau ditinggikan derajat

Milikilah iman dan ilmu di hati

*****

Ada mawar di sudut taman

Kurus kering tak ada dedaunan

Iman dan ilmu di seimbangkan

Supaya hidup di rahmati Tuhan

*****

Senja terbenam di langit barat

Bulan tak bersinar di malam sendu

Hidup di dunia ingatlah akhirat

Sebagai bekal gapailah ilmu

*****

Kucing tidur pejamkan mata

Usai makan hasil berburu

Doa ibu kau taklukkan dunia

Berbekal amal serta ilmu

*****

Belajar Mengaji

pantun pendidikan

*****

Turis berwisata ke Danau Toba

Sampai di sana lupa berkemah

Pulanglah sebelum senja menyapa

Bersiap mengaji bersama di rumah

*****

Pergi ke halaman mencari selasih

Masuk ke rumah membawa daun suji

Bersiaplah dan mandi hingga bersih

Kemudian berangkatlah mengaji

*****

Ada permen berisi lima

Manis rupa begitu jua rasanya

Agama merupakan pelajaran utama

Bekal bagi akhirat dan di dunia

*****

Ibu membeli sabun cap tangan tiga

Katanya ramah dan baik hati penjualnya

Ayo belajar mengaji supaya masuk surga

Jangan silau akan harta dunia serta isinya

*****

Tangan tersayat oleh sembilu

Perih membalutnya dengan perban

Jangan tergoda rayu maksiat

Kelak semua hal dipertanggungjawabkan

*****

Merangkai Budi Pekerti

pantun pendidikan

*****

Pergi membeli apel dan stroberi

Ada kue hijau beraroma daun suji

Jika dirimu punya harga diri

Hiduplah dengan luhur akhlak dan budi

*****

Langit di Bumi terlihat biru

Laut juga senantiasa membiru

Hendak bertuah hormati gurumu

Supaya dapat berkahnya ilmu

*****

Manusia di dunia adalah fana

Akhirat adalah tempat kekalnya kita

Rendah hatilah pada semua ciptaan-Nya

Begini tanda tabiat mulia

*****

Makan siang dengan sayur kecipir

Usai memungut jati buat diukir

Menjadi orang tak boleh kikir

Keburukannya hanya tumpulkan pikir

*****

Berilmu agar Berani

islam.nu.or.id

*****

Mengemas beras di dalam goni

Besok pagi dijual ke pasar

Jadilah pelajar yang gagah berani

Gigih membela pihak yang benar

*****

Langit sore bersemburat merah

Elok senja menepis lelah

Belajar giat tak kenal menyerah

Supaya kelak tidak gampang kalah

*****

Patuhi Nasehat Orang Tua

www.romadecade.org

*****

Batu di tebing kini terbelah

Tersambar petir bersuara keras

Mari rajin berangkat sekolah

Mengejar ilmu tak kenal malas

*****

Sembah diri untuk Baginda Raja

Salam santun terhadap putri Rama

Belajar tak melulu ribut saja

Simak perkataan guru seksama

*****

Persami pramuka perlu berkemah

Siswa tidur dalam tenda

Baca lagi pelajaran di rumah

Bermain dan santai dapat ditunda

*****

Jangan bermain keramik nanti pecah

Terkena kakimu bisa berdarah

Dengan giat belajar di sekolah

Masa depan akan lebih cerah

*****

Beras dicuci menghasilkan air tajin

Beras di tanak biar jadi nasi

Mencari teman pilih yang rajin

Meski malas kau bisa tertulari

*****

Belajar Pelajaran Agama

medannews.com

*****

Sebelum membangun rumah buat pondasi tiang

Sesudah dibangun furnitur rumah masih kosong

Hidup di dunia lalai sembahyang

Di akhirat tak ada yang menolong

*****

Pengembara bertualang tak tentu arah

Tahun demi tahun berlalu sudah

Apabila rajin menabung ibadah

Diganjarlah dengan surga yang terindah

*****

Putri raja memakai kemilau mahkota

Hiasan yang memikat di kepala

Patuhlah pada perintah Sang Pencipta

Kebaikan dalam hidup akan dibalas pahala

*****

Akhir Minggu bersama ayah memancing ikan

Dibawa pulang, dimasak bunda lalu dimakan

Ramadhan segera datang ayo dilaksanakan

Supaya tumpukan dosa juga terhapuskan

*****

Giat Belajar dan Membaca di Sekolah

penerbitbmedia.com

*****

Pergi ke pasar malam bermain komidi putar

Aku jalan dengan tetanggaku yang cantik si Caca

Jikalau bercita-cita jadi anak yang pintar

Jangan absen dalam belajar dan membaca

*****

Laki-laki pubertas punya jakun

Suaranya akan jadi lebih khas

Dalam belajar kita harus tekun

Supaya tidak perlu tinggal kelas

*****

Dengan parang bambu kubelah

Kukerjakan di kebun saat siang hari

Hari ini kau malas berangkat ke sekolah

Kelak kau pasti akan menyesali

*****

Belajar untuk Cita-cita

pantun pendidikan

*****

Ke mana-mana sepeda akan kukayuh

Untuk bepergian bukan untuk balapan

Menggali ilmu patut bersungguh-sungguh

Karena masa depan kita yang dipertaruhkan

*****

Di tanah ada umbi talas dan ubi jalar

Sekarang umbi talas dilahap tupai

Jangan lelah ketika belajar

Percayalah cita-citamu akan tergapai

*****

Maling televisi kabur dikejar

Sayangnya lolos dengan cara nakal

Raih impianmu dengan berdoa belajar

Ilmu bermanfaat juga akan menjadi bekal

*****

Manfaat Berilmu

pasberita.com

*****

Karnaval barisan putra dan putri

Peserta putri mengenakan jilbab

Banyak verifikasi agar tak salah mengerti

Jika ada pertanyaan akan bisa terjawab

*****

Ibu pergi membeli jamu

Tak sembarang jamu cocok dengan khasiat

Kamu jangan putus asa menuntut ilmu

Sebab ada segudang manfaat

*****

Induk kucing bermain sapu

Anak kucing tertidur pulas

Isilah cerita masa mudamu

Dengan mencari wawasan luas

*****

Motivasi Belajar

www.liputan6.com

*****

Malam telah digantikan fajar

Embun pagi menetes dari daunnya

Bergembiralah selama belajar

Kau generasi penerus bangsa

*****

Cabai hijau terasa pedas

Saking pedasnya mulutku menganga

Rajin juga pangkal cerdas

Orang tua tentu saja bangga

*****

Gelombang laut seakan membelah

Tak takut Edo pergi berenang

Ayo bangun pagi dan bersiap sekolah

Berilmu membuat hidup lebih tenang

*****

Anak manis itu bernama Bian

Orang tuanya bernama Leni dan Ata

Siswa yang pintar menjadi teladan

Ditambah lagi jika baik hatinya

*****

Baca Juga Kata Kata Sedih

Itu dia puluhan pantun pendidikan yang bisa kalian bacakan untuk teman, saudara, dan keluarga. Gaya jenaka dalam penyampaian pantun tidak mengurangi ketersampaian maknanya.

Dalam berbagai kasus pantun justru mengurangi kemungkinan lawan bicara akan tersinggung. Kalian bisa berkreasi dengan memodifikasi contoh-contoh di atas atau membuat pantun pendidikan sendiri.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *