Kumpulan Pantun Cinta Yang Bisa Anda Jadikan Referensi

Pantun cinta – Bagi setiap orang, fase ketika merasakan jatuh cinta pasti terasa sangat indah dan menyenangkan. Di kala cinta sedang membara, hati menjadi bergelora dan menggebu- gebu. Tiba- tiba saja kata-kata indah dari mulut dan membuat orang melayang dengan tanpa di sadari. 

Pantun bisa menjadi ungkapan cinta dan juga kasih sayang kepada siapa saja. Ekspresi cinta dan kasih sayang bisa di berikan kepada seorang kekasih hati, orang tua, saudara, dan orang-orang yang kita cintai. Terkadang, pantun kasih sayang dapat menjadi senjata paling jitu ketika merayu.

Tak jarang orang yang menjadi terbuai oleh rayuan yang terkandung dalam pantun. Bagi seseorang yang sedang di mabuk cinta, pantun cinta kasih dapat melelehkan jantung dan hati. 

Untuk lebih jelasnya, bacalah sekumpulan pantun di bawah ini: 

Kumpulan Pantun Cinta

www.coolstint.com

*****

Kelapa muda buah duku

Dimakan kura – kura jadi mati

Belahlah dada dan lihat jantungku

Panah asmara bersarang di hati 

*****

Pergi ke Setu bareng bang Opi

Duduk di bangku, bangkunya mundur

Kamu itu ibarat kopi

Bikin aku gak bisa tidur

*****

Buka buku halaman depan

Tulisan penuh dengan coretan

Pikir pacar masih gregetan

Baru kenalan sudah menghilang

*****

Bunga di siram takkan layu

Selalu berbunga tanpa jemu

Jangan takut kehilanganku

Aku takkan pergi dari sisimu

*****

Pagi hari makan nasi

Lebih enak dengan ayam

Kalo tak jumpa doi

Hati ini tidak tentram

*****

Ikan pindang di atas talam

Bungkusannya daun pisang

Belum di pinang baru di pandang

Sudah berdua di atas ranjang

*****

Banyak candi di pulau Bali

Candi Dasa yang paling terkenal

Kalau beta yang nona cari

Jangan pura- pura tak kenal 

*****

Masak nasi di atas tungku

Nasi mentah kayunya basah

Kawin bocah masih luguh

Tidur melulu malas usaha

*****

Langit biru menjelang petang

Kabut tebal mulai menghitam

Pagi buta bary ciuman

Belum malam sudah berhantam

*****

Buang pancing menangkap ikan

Air kolam banyak lumpurnya

Cari pacar yang paling hitam

Biar gelap tahu sarangnya 

*****

Layang- layang terbang melayang

Jatuh ke laut melayang- layang

Siapa bilang abang tak sayang

Siang malam terbayang- bayang

*****

Pagi- pagi makan pepaya

Minumnya es kelapa muda

Walau kau sudah ada yang punya

Tapi diriku tetap cinta

*****

Buah apel buah kedondong

Di makan di dalam tenda

Hai engkau jangan berbohong

Kalau engkau jatuh cinta

*****

Dari mana datangnya ulat

Kalau bukan dari pasar

Dari mana datangnya surat

Kalau bukan dari pacar

*****

Tiap pagi ada musik gombloh

Senandungnya sangat mengena

Kalau cinta sudah jodo

Pasti takkan lari kemana

*****

Baca buku cerita cita

Bacanya sambil sembunyi di goa

Kalau kamu cinta

Berjanjilah untuk setia

*****

Bawa peti dalam malaka

Di dalam peti berisi harta

Bila hati sudah cinta

Segala kekurangan tetap indah di mata

*****

Buah salak baru di petik

Buah dukuh buah delima

Ada banyak wanita cantik

Cuma kamu yang aku cinta

*****

Sumedang dulu sebelum Bandung

 di jalannya aku naik kereta

Sejak dulu hati ini bingung

Eh benar ternyata kamu mendua

*****

Duduk santai membaca buku

Baca buku cerita cinta

Saat aku bertemu kamu

Eh aku langsung jatuh cinta

*****

Berakit- rakit dahulu

Berenang- renang ketepian

Bersakit- sakit dahalu

Lalu senang dalam nikahan

*****

Ke Cimanggis membeli kopiah

Kopiah indah kan kau dapati

Begitu banyak gadis yang singgah

Hanya engkau yang ada di hati

*****

Ada udang di atas batu

Ada batu dalam perahu

Jangan engkau jauh dariku

Aku akan selalu sayang padamu

*****

Ke pasar membeli plastik

Plastiknya buat naruh pepaya

Di pasar ketemu cewek cantik

Eh cantik siapa yang punya

*****

Makan roti campur micin

Roti basi baunya belerang

Jangan jadi pacar ngeselin

Nanti aku jadi gak sayang 

*****

Nasi uduk masih anget

Belinya di pinggir jalan

Yang lagi duduk manis banget

Boleh gak kita kenalan

*****

Beli kain warnanya merah

Dari kediri pake nya batik

Di godain jangan marah 

Salah sendiri punya wajah cantik

*****

Buat apa minum fanta

Lebih baik minum big cola

Buat apa bermain cinta

Kalau nanti kita sengsara

*****

Angsa putih di dalam kolam

Berenang dengan bebek betina

Ku pikirkan siang dan malam

Apakah mungkin di terima

*****

Anak kerbau bertanduk panjang

Sedang berkubang di dalam lumpur

Berkali- kali sudah ku pandang

Cantiknya sungguh tidak luntur

*****

Di pinggir kolam makan bubur

Jangan lupa pakai keripik

Dari emalem aku gak bisa tidur

Selalu teringat wajah mu yang cantik

*****

Angkut angkut terbangnya ke langit

Mati di sambar sang anak merbah

Tertangkup pun bumi dengan langit

Setia kami tidak akan berubah

*****

Angin teluk menyisiri pantai

Hanyut rumpai di bawah  titi

Biarlah buruk kain yang di pakai

Asal pandai mengambil hati

*****

Ada udang di atas batu

Di bawah batu ada lintah

Boleh kah aku bilang

I love you untuk kalian semua

*****

Asah pisau sambil berenang

Saat berenang menombak ikan

Barang yang lepas janganlah di kenang

Sudah menjadi milik yang lain 

*****

Pagi-pagi sudah sarapan

Lauknya pakai ikan teri

Selamat pagi aku ucapkan 

Untukmu kekasih hati

*****

Kalau cinta ya bilang cinta

Kalau sayang ya bilang sayang

Jangan di tunda- tunda

Nanti di ambil orang

*****

Pergi ke butik malah beli balon

Balon warna ungu bukannya jingga

Adik cantik pakai jilbab maroon

Masih sendiri atau sudah punya

*****

Anak gadis pergi mengaji

Membawa kitab berkerudung tipis

Ternyata adik cantik hati

Padahal muka bertampang bengis

*****

Beli gendis wadahnya unik

Di jajar rapi samping deretan patung

Kamu yang manis kamu  yang cantik

Membuat jantung hati bergelatung

*****

Air kolam warnanya keruh

Warna keruh karena tumpahan jamu

Cinta ku tak pernah utuh

Sekali utuh jatuhnya ke kamu

*****

Keranjang sayur warna kelabu

Di beli pak tukang buat wadah labu

Cantik indah senyum bibirmu

Tak bosannya aku memandangmu

*****

Ke warung beli tahu isi

Lima ratusan dapat satu

Hati ini tak pernah terisi

Sekali terisi di isi kamu

*****

Ke kebun lihat garangan

Ambil sayur juga buah buahan

Ku kira kau hanya kuningan

Ternyata kau intan berlian 

*****

Ke pasar membeli sagu

Beli pewarna warna abu abu

Jika kamu masih ragu

Coba belah dadaku disitu ada kamu

*****

Ke toko baju Cuma beli belth

Pilih satu masukin ke saku

Wajahmu mungkin tak secantik ratu Elizabeth

Tapi sentuhanmu menggetarkan jiwa ku

*****

Jalan jalan ketemu pak kurir

Untuk menjemput paket pesanan ku

Ku mencintaimu hingga akhir

Mau kah kamu menerimaku

*****

Beli nangka di dalam karung

Karung nya goni berat sekali

Cinta ku ini tak terhitung

Sekalipun kau hitung setiap hari

*****

Baju kecil karena kurang bahan

Kemeja asing karena kurang saku

Bila rasa tak lagi tertahan

Dada sesak di penuhi rindu

*****

Beruang putih beruang kutub

Kutub dingin kutub utara

Indah permata berkilau takjub

Kilau wajahmu sinarkan cinta

*****

Pergi ke pelabuhan beli ikan

ikan tuna yang jual pak Temu

Tak sabar hati ingin ungkapkan

Besar cinta yang ku pendam untuk mu

*****

Asin rasa si air laut

Tawar rasanya si air hujan

Dua kasih sudah terpaut

Tetap mencinta sepanjang zaman

*****

Ambil setangkup si bunga melati

Hiasan rambut puteri nan jelita

Kenapa dinda tak sanggup lagi menanti

Mana perginya janji hendak setia

*****

Anak bangau sedang menangis

Datang orang sungguh rupawan

Gula memang rasanya manis

Manis lagi senyumnya tuan

*****

Bikin roti pakai santan kelapa

Santan sisa di pakai jamu

Rasa hati ingin berjumpa

Memandang manis elok wajahmu

*****

Jalan jalan ke Kalimutu

Nyari cumi malah dapet ubur

Jika cinta tak lagi ber restu

Haruskah aku membawa mu kabur

*****

Mak beti tantenya Tata

Masak makaroni di kasih coklat

Cinta itu memang buta

Padahal tai dikira coklat

*****

Pergi ke kota naik mobil sedan

Ketemu orang jualan jamu

Jika rambutku sudah mulai beruban

Masih adakah rasa cinta di hatimu

*****

Duduk depan rumah mencari penjual putu

Gak bakal puas kalo Cuma beli satu

Jika bapak tak kunjung memberi restu

Akankah kau masih mau mempertahankanku

*****

Naik pesawat mau ke bali

Untuk menjenguk keluarga bakri

Bila  nanti aku mati

Sudikah kau tetap menjaga hati

*****

Bangun rumah sama tukang kuli

Kalau bikin gede jangan Cuma satu

Kain lusung aku tak peduli

Asal hidup selalu  dengan denganmu

*****

Kalau aku pakai bumbu sasa

Kalau kamu pakai bumbu sajiku

Indah hidup tak akan terasa

Jika tanpa kamu di sisiku

*****

Sabun di basahi keluar busa

Untuk mencuci kemeja abu

Kopi hitam pekat tetap  nikmat ku rasa

Jika ku tatap manisnya senyum wajahmu

*****

Pergi ke perpus yang jaga bang Salih

Ketemu temen namanya Eli

Awan mendung ikut bersedih

Kala cinta kita tak di setujui

*****

Yang bundar itu bola mata

Yang lonjong itu bentuk dagu

Apa arti intan permata

Jika tak  ku lingkarkan di jari mu

*****

Adik Bima namanya Ani

Punya teman namanya Bayu 

Apa arti hidup ku ini

Jika kau pergi jauh dari ku

*****

Film bollywood judulnya neerja

Film hollywood judulnya Anaconda

Indah hari memandang senja

Senang hati memandang dinda

*****

Masak sup ayam di kasih kaldu

Jangan lupa di kasih bumbu

Bukan gula bukan madu

Tapi senyum mu yang buat ku candu

*****

Buah langsep buah duku

Buah delima buah mengkudu

Apa daya jiwa rapuh ku

Jiwa kamu pergi tinggal kan aku

*****

Pagi hari baca koran

Di temani dengan kopi arang

Bila hati tak sanggup menahan

Ingin aku di pelukmu sayang

*****

Sakit perut minum nya jamu

Jamu sehat dari buah mengkudu

Kapan lagi kita bertemu

Memandang senja sambil mengadu rindu

*****

Lihat gajah makan di kira sapi

Yang jadi pawang namanya bu Asih

Resah hati akan terobati 

Jika bertemu dirimu kasih

*****

Air mata jatuh karena bersedih

Karena lama tak pernah bertemu

Indah ku rasa kasih

Saat ku habiskan waktu denganmu

*****

Naik pesawat pergi ke Belanda

Jangan lupa mampir ke Amsterdam

Apa kabar kamu adinda?

Wahai kekasih yang ku impikan

*****

Sebelum sembilan itu depalan

Sebelum dua itu tuju

Apalah arti  indah pandangan

Bila tanpamu di depanku

*****

Pergi sholat magrib menuju surau

Suraunya dekat samping rumahku

Bunga mekar semerbak bau

Tak kan sebanding dengan pesona mu

*****

Kaki terluka menjadi perih

Karena tergores pisaunya lita

Bimbang hati harus memilih

Apakah bunga atau permata

*****

Ke kebun binatang melihat rusa

Di depan rusa ada kandang unta

Cinta datang karena terbiasa

Rindu datang karena tak jumpa

*****

Jalan jalan ke air payau

Tempatnya jauh di kota Laguna

Bolehkah aku meminang dirimu

Agar indah ku rasakan dunia

*****

Waktu kecil suka main keong

Daripada main bola pimpong

Mata indah bola pimpong 

Masihkah kau kosong

*****

Pergi ke kantin membeli bakpau

Jangan lupa minum jus jambu

Tak pernahkah muncul di benakmu

Bahwa cintaku tak pernah lusuh untukmu

*****

Buah semangka buah limau

Buah kiwi buah kenitu

Ingin sekali aku bertemu dirimu

Walau hanya sekedar melihat senyum mu

*****

Angin sepoi berhembus halus

Membuat mata tertutup sedikit

Jangan jadi orang yang rakus

Di tambah lagi orang yang pelit

*****

Angsana mekar pandang tak jemu

Cantiknya luruh dalam jiwa

Buku laksana pintu ilmu

Menjadi penerang cahaya jiwa

*****

Beli rujak di pinggir jalan

Jangan lupa pakai buah jambu

Walau sedang aku dalam keramaian

Sepi kurasa karena ku memikirkanmu

*****

Masak tumis pakai kecambah

Masak saur kuah pakai kentang

Cinta sejati tak akan roboh 

Sekalipun badai kencang menghadang

*****

Punya teman namanya Adi

Paling suka sama buah kiwi

Cinta suci cinta abadi

Tak akan lekang walau di terjang badai

*****

Cik Mahayu memakai subang

Subang bertatah permata intan

Kalau nak tahu menjinakkan kumbang

Taburkan bunga di tengah halaman

*****

Ke pasar malah pakai korsa

Ketemu pak Rizal ternyata TU

Bila rindu tak lagi kau rasa

Bagaimana hati akan bersatu

*****

Beli bubur pakai kacang hijau

Di taruh plastik warnanya biru 

Dalamnya cintaku pada dirimu

Membuatku susah melupakan parasmu

*****

Asam kandis mari di iris

Manis sekali rasa isinya

Di lihat manis di pandang pun manis

Lebih manis lagi hati budinya

*****

Baca Juga Puisi Guru

Sekian artikel yang berisi tentang pantun cinta. Gunakan pantun ini ketika bingung mengungkapkan rasa. Semoga adanya pantun ini bisa membantu.  

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.